INI BUKAN SOAL TOLERANSI

Wawancara dengan : Abu Deedat Syihabuddin
Kristolog/Wakil Ketua KDK MUI Pusat
Kendati merayakan Natal bersama telah dilarang oleh Islam, banyak kaum Muslim yang latah merayakannya. Ini terlihat dari perayaan ini di pusat-pusat bisnis dan perbelanjaan. Tak ketinggalan karyawan/karyawati yang notabene Muslim harus mengenakan asesoris Natal. Mengapa ini terjadi? Bukankah negeri ini mayoritas Muslim? Adakah yang salah? Untuk membahasnya, wartawan Tabloid Media Umat Joko Prasetyo mewawancarai Abu Deedat Syihabuddin, Kristolog sekaligus wakil Ketua KDK MUI Pusat. Berikut petikannya

Mengapa budaya Natal marak, seakan negara yang mayoritas penduduknya Muslim ini menjadi mayoritas Kristen?
>> Pertama, karena memang kebanyakan pengusaha¬-pengusaha di Indonesia balk yang memiliki mal atau pun hotel adalah dari kelompok Kristen. Tentu sesuai dengan misi mereka, di antaranya adalah menyemarakkan hari raya mereka bahkan tidak menutup kemungkinan sebagai momentum untuk menyebarkan ajarannya.
Kedua, ini erat kaitannya dengan bisnis mereka. Coba datang ke hotel, di situ juga ada sajian-sajian terkait perayaan Natal. Diskon barang juga tidak sedikit yang dikaitkan dengan perayaan Natal. Itu semua juga dilakukan untuk merangsang orang untuk berbelanja.
Untuk mewujudkan dua kepentingan tersebut mereka pun memanfaatkan karyawan mereka yang beragama Islam untuk mengenakan atribut atribut yang berkaitan dengan perayaan natal. Bentuk seperti ini jelas merupakan pelanggaran terhadap hak asasi umat Islam.

Bila karyawan Muslimnya melakukan itu dengan sukarela?
>> Sebenarnya, bila ada orang Islam tidak menolak atau tidak merasa keberatan bila disuruh mengenakan atribut Natal, berarti orang Islam tersebut tidak paham dengan iman Islamnya. Sehingga perlu diberikan penjelasan. Jangan malah dibiarkan.
Ada kalanya pula mereka mengatakan rela melakukan keharaman tersebut karena terkait perut mereka. Karena dia bekerja di situ, merasa tidak enak kalau menolak perintah atasan, atau bahkan sampai takut dipecat. Hal ini terjadi di banyak tempat di berbagai kota.
Oleh karena itu kita sedang mempersiapkan bagaimana untuk memberikan penyadaran kepada saudara-saudara kita yang bekerja di mal-mal itu. Yang kedua, perlu pendampingan mereka, untuk mengingatkan pengusaha-pengusaha yang melakukan itu. Ini sudah menjadi pembahasan kami terutama dengan tokoh-tokoh Islam.

Sudah ada perusahaan yang diberi peringatan?
>> Sekarang belum, karena masih sedang mempersiapkan tokoh-tokoh kita terutama yang berkaitan dengan masalah hukum, agar bisa melakukan pendampingan. Karena ini jelas-¬jelas melanggar hak asasi umat Islam.
Kalau kaitannya dengan toleransi,jelas bentuknya bukan seperti itu. Itu merupakan partisipasi. Kalau orang Kristen merayakan Natal kemudian kita bantu acaranya itu tidak boleh.

Mengapa?
>> Sebab mereka sedang beribadah. Dalam Islam tidak boleh saling bergantian dalam beribadah. Sekali lagi,jangan samakan toleransi dengan partisipasi.

Lantas yang disebut dengan toleransi itu apa?
>> Dalam agama Islam toleransi sudah jelas, seperti yang disebut dalam Alquran Surat AI-Kafirun. Intinya penegasan kalau keimanan dan prosesi peribadatan suatu agama dengan agama lain tidak boleh dicampur aduk. Lakum dinukum waliyyadin.
Jadi, tidak bertoleransi apabila mengajak orang yang bukan agamanya untuk ikut Natal bersama. Lagian, Natal 25 Desember itu hanyalah mitos.

Mitos bagaimana?
>> Tidak ada satu pun sejarawan yang tahu kapan persisnya Yesus lahir. Justru semua mengerucut pada kesimpulan bahwa tanggal 25 Desember yang selama ini dijadikan perayaan hari kelahiran Yesus ini lebih kepada pengadopsian dari kepercayaan kafir pagan zaman purba.
Dalam berbagai litelatur Kristen sendiri seperti dalam referensi-referensi Americana maupun Britanica, semua
menjelaskan perayaan Natal pada 25 Desember sebetulnya untuk mengambil alih dari tradisi kepercayaan paganis.
Saat itu di abad ke-4 Masehi, kaisar paganis sebelum memeluk Kristen, percaya pada Dewa Matahari. Dewa tersebut diyakininya lahir pada 25 Desember. Nah, setelah dia masuk Kristen, tanggal 25 Desember ia adopsi sebagai hari kelahiran Yesus karena sama¬-sama sebagai penerang dunia. Jadi perayaan Natal itu dimulai pada abad ke-4, sebelumnya tidak pernah dikenal adanya Natal.

Umat Kristen mau turut merayakannya?
>> Tidak semua, banyak aliran¬-aliran Kristen sendiri termasuk Advent, Saksi Yehova dan Mormon tidak mau merayakannya karena ini jelas-¬jelas merupakan kebudayaan kafir pagan yang meyakini bahwa tanggal tersebut merupakan hari kelahiran Dewa Matahari.
Kalau memakai istilah Islam, mereka menganggap perayaan Natal 25 Desember sebagai bid’ah, karena tidak ada landasan dalilnya.Tapi yang jadi persoalan kita, kok malah, orang Islam disuruh turut mengucapkan selamat bahkan merayakan Natal.

Bagaimana dengan pohon cemara, saiju dan bintang apakah itu menggambarkan suasana saat Yesus lahir?
>> Oh itu salah sekali. Kalau kita baca dalam Bible, yang membicarakan kelahiran Yesus itu hanya ada di dua Injil. Yakni Lukas dan Matius. Lukas menyebutkan Yesus lahir pada abad 7 Masehi di masa Raja Agustus. Sedangkan Matius menyebutkan Yesus lahir di zaman Raja Herodes berkuasa. Padahal Herodes itu, empat tahun sebelum Masehi sudah mati. Jadi kalau tahun pertama Masehi dikaitkan dengan kelahiran Yesus itu salah besar.
Di Injil Matius itu, disebutkan bahwa pada malam kelahiran Yesus banyak penggembala domba yang menggembalakan kambingnya beratapkan gemerlap bintang di langit, itu menunjukkan musim panas. Jadi tidak mungkin malam 25 Desember itu ada penggembala-penggembala domba karena cuacanya sangat dingin sekali.
Ada pun yang disimbolkan dengan pohon Natal yang di atasnya ada bintang-bintang dan di bawahnya salju,juga salah besar. Kan tidak mungkin bintang dan salju bisa terlihat bersamaan. Karena salju munculnya bukan pada musim panas tetapi musim dingin.
Ini semakin menegaskan bahwa itu memang bukan tradisi awal Kristen tetapi memang tradisi kafir pagan. Karena kaum pagan mengaitkan pohon cemara tersebut dengan penyembahan pada Dewa Matahari. Itu merupakan simbol bergantinya matahari tua yang ditandai dengan musim dingin akan diganti dengan matahari baru yang ditandai dengan musim panas.

Kesimpulannya?
>> Tanggal, pohon, salju dan bintang itu semua tidak ada hubungannya dengan kelahiran Yesus. Itu murni hanya pengadopsian terhadap kepercayaan kafir pagan yang meyakini Dewa Mataharinya lahir pada 25 Desember.
Meski tidak diketahui tanggalnya, tetapi semua sejarawan sepakat Yesus lahir di Nazaret (Yerusalem). Di sana tidak pernah ada musim salju.

Orang-orang Kristen menyadari tidak bahwa yang diyakininya selama ini adalah mitos atau tahayul?
>> Tokoh-tokoh agama Kristen tahu bahwa sebenarnya itu semua mitos, tahu bahwa itu semua tidak ada landasannya dalam kitab suci mereka, mereka pun tahu bahwa perayaan mitos itu mulai dilakukan pada abad ke-4 Masehi. Sehingga seperti yang saya singgung tadi munculah aliran-aliran yang menolak Natal 25 Desember seperti Advent itu.

Meski ini mitos, apakah sekedar budaya saja atau erat kaitannya dengan keimanan?
>> Erat kaitannya dengan keimanan, karena mereka sendiri menganggapnya ini bagian dari ibadah walaupun itu tidak ada dasarnya dalam kitab suci mereka. Sedangkan bagi aliran Kristen lainnya ini merupakan bid’ah yang tidak boleh dilakukan karena tidak ada dasarnya dalam Bible.

Bila dikaitkan dengan keimanan Islam?
>> Jelas, meyakininya tergolong musyrik. Mengucapkan selamat Natal bahkan turut merayakan, hukumnya haram. Namun kita tidak menafikan di antara umat Islam juga ada yang melakukan bid’ah, meniru-niru kebiasaan yang tidak ada sandaran dalilnya di dalam Islam.
Allah SWT pun mengingatkan dalam Alquran Surat Al Baqarah Ayat 42, yang artinya, “Dan janganlah kamu campur adukkan yang hak dengan yang batil dan janganlah kamu sembunyikan yang hak itu, sedang kamu mengetahui”.

Tentang interpreneur 2012

Curiculum Vite / Ikhtisar Riwayat Hidup Nama Lengkap : Makinuddin Nama Panggilan : Makin Alamat rumah tinggal : Jl. Gotongroyong RT04 RW02 Jetakngasri MulyoAgung-Dau- Malang Alamat KTP : Jl. KH. Hasyim Asy’ari VI/1386. RT 06 RW 05 Kauman Klojen-Malang Telp & HP : 0877.5961.0020/ 0852-3496-4872 & 0341-8441973 Nama Orang tua : Moch. Ihsan (Alm) & Siti Halimah Alamat Orang tua : RT 03 RW 01 Juwah Siman Kepung-Kediri Susunan Keluwarga : Anak ke-6 dari 7 bersaudara : 1. Moch. Ishom,MPd 2. Miftakhurrohmah : Guru SDN Catak Gayam Mojowarno-Jombang 3. Nikmatur Rofi’ah : Guru TK di Kayen Lor Papar-Kediri 4. Moch. Imron,Drs : Guru MTS Nabatul Ulum Kediri. Pedagang 5. Tsamrotul Fiqoyah : Swasta di Kediri 6. Makinuddin : - 7. Ibnu Mundzir,SS : Guru PNS MAN Godang Legi, Dosen UIN-Malang Tempat, Tanggal lahir : Kediri, 01 November 1973 Bahasa yang di kuasai : Indonesia, jawa ngoko, Arab ( Membaca, sedikit lisan dan tulisan) Agama/Suku/Warga : Islam/Jawa/Warga Negara Indonesia NPWP : 25.427.693.4-652.000 No. K.T.P /dikeluarkan : 3573.020111.73 0006/pemkot Dati II Malang Maret 2009 No. S.I.M.C /dikeluarkan : 73111.525.0909/polresta Malang Oktober 2012 No. S.I.M.A /dikeluarkan : 73111.525.0922/polresta Malang Desember 2012 No. Paspor /dikeluarkan : T-966669 / Imigrasi Malang Oktober 2009 Status Pernikahan : Menikah, ( Istri: Miftakhul Karomah,SAg ) Dengan 4 anak: 1. Alif Abd. Rohim, 13 Oktober 2002, 2. Syifa Nazzila A., 15 Agustus 2003, kelas V SD ArRohmah Sumbersekar-Dau 3. Khilfa Wajihan A., 12 September 2004, kelas III SD Alam ArRohmah Putri Dau 4. Tudhia Zia Naura, Lahir 7 Desember 2008, TK-A ArRohmah Putri Dau No. Rekening Tabungan : BCA Dinoyo : 3150753987 BMI ( Muamalat ) : 0223102477 Kendaraan yg dipakai : Suzuki smash FK110 SDK6, AG-6758 DH. Th.2006 – 2012, Kendaraan Sekarang: TVS(NEO 110) N5931JJ Kesehatan : Baik, tidak buta warna dan tidak cacat fisik. Golongan darah : - Tinggi/Berat : 164/ Pengalaman Kerja : 1. Guru Prifat : Pondok Pesantren Mahasiswa ( Pesma ) Al- Istiqomah da. Joyoraharjo Lowokwaru Malang. Mata pelajaran Bahasa Arab ( Nahwu & Shorof ) Th 1998 – 2001. 2. Tim Da’I / Mubaligh Yayasan NIDAUL FITRAH Surabaya Th. 2001-2002 3. Bisnis Pulsa, HP, accecoris th dll 2002-2007. Di Pekalongan Jateng 4. Jualan Mebel ( Bantu Saudara & ortu ) th. 2006 5. Karyawan Pabrik Meubel “MBM” Pandaan-Pasuruan, April-Mei 2007 6. Marketing Kavling Tanah siap bangun, Milik Baitul Maal Hidayatullah ( BMH ) Malang di Lawang. Mei-Desember 2007. sesuai target 8 bulan habis 47 Kavling 7. Januari 2008 - Februari 2010 Marketing, Fundrising & Team Da’I BMH Malang 8. November 2009-Februari 2010 Unit Usaha, Koperasi Karyawan & Team Da’I BMH Malang 9. Distributor/Agen/Member jaringan bisnis Makanan Organik Melilea Internasional. Sejak Desember 2007. beberapa kali training di Jakarta, dan tourfund di/ke Malaysia, 5 – 9 desember : 5 Desember 2009 : Pesawat Airline, Jakarta-Kuala Lumpur (LCCT) 6 Desember 2009 : Hotel Cititel MID Valley Hotel Stadion Bukit Jalil, Kuala Lumpur 7 Desember 2009 : Genting Highland Kuala Lumpur 8 Desember 2009 : Genting Highland Fullday Tour 9 Desember 2009 : Genting highland ke Jakarta 10. Th. 2010 Mulai bulan Juni, di Lembaga Zakat), yang bermitra dengan Lembaga Amil Zakat Nasional Dompet Dhuafa Jakarta. Sampai Desember 2012 http://baitulmaalassalam.wordpress.com 11. Januari- Maret 2013 di Jaringan Magistra goup/ Langit tujuh group. Pimpinan DR.H.Imam Muhajirin Elfahmi, SH, SPd, MM. April 2013 di www.bmh.or.id Lembaga Amil Zakat Nasional (LAZNAS) BMH Malang. Web. http://www.bmhberbagisenyum.blogspot.com/ http://bmhdakwah.blogspot.com/2013/07/ Kegiatan Sosial : Sejak Juni 2010- maret 2013 : Tinggal di Yayasan Ulil Abshor. Ikut mendampingi anak2 panti asuhan ulil abshor. Demikian sekilas riwayat hidup / cv kami. Untuk menjadi tambah kuatnya silaturrahim, dan pertemanan. SALAM Hormat……… Makinuddin, Email / facebook : makin.udin@yahoo.co.id, akun fb saya yang kedua ini atas nama : "makinuddin Ihsan" email akun FB ke-2 : makin.udin70@yahoo.com https://catatanmakinudin.wordpress.com update per Senin, 25 Mei 2014
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized dan tag , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s